5 Pilar Budaya TI Yang Kuat

muzweek.net – Membangun dan mempertahankan budaya TI yang positif lebih merupakan perjalanan daripada lompatan cepat dan dimulai dengan kepercayaan, empati, dan kerendahan hati.

Mengembangkan dan menumbuhkan budaya positif dan inovatif secara efektif adalah salah satu tujuan utama bagi sebagian besar organisasi dan perusahaan TI saat ini. Ini juga merupakan salah satu tujuan yang lebih menantang mengingat kesulitan dalam dua tahun terakhir dan dampak yang dihasilkan pada sikap pekerja dan dinamika tenaga kerja.

Ada beberapa alasan konkret mengapa budaya yang kuat dan kolaboratif penting bagi kesuksesan perusahaan dan sepadan dengan usaha. Lebih dari 80% eksekutif yang ambil bagian dalam survei PwC baru-baru ini mengklaim bahwa memiliki budaya yang kuat tidak hanya mendorong kemampuan beradaptasi organisasi, terutama selama masa yang tidak pasti, tetapi juga dapat memberikan keunggulan kompetitif.

Empat puluh delapan persen dari mereka yang disurvei juga mengatakan bahwa budaya khas dapat menghasilkan hasil bisnis yang lebih baik, sementara hampir 90% menunjukkan peningkatan kepuasan pelanggan.

Salah satu alasan banyak perusahaan berjuang dengan budaya atau gagal melihat pengembalian langsung atas investasi dalam waktu dan upaya adalah karena sebagian besar percaya bahwa mendidik pekerja tentang tujuan dan sasaran bisnis sudah cukup untuk memberikan kerangka budaya yang kuat.

Meskipun itu adalah dasar yang baik, mempertahankan budaya yang kuat, terutama di lingkungan kerja hibrida saat ini, membutuhkan lebih sedikit retorika dan lebih banyak tindakan. Ini termasuk memberikan pelatihan yang berarti bagi manajer lini depan.

Menggunakan alat yang tepat untuk menilai kekuatan dan kelemahan tim agar lebih menyelaraskannya dengan tujuan bisnis, dan menetapkan metrik kepemimpinan dan struktur kompensasi yang memperkuat perilaku kepemimpinan tim yang positif dan hasil tim, catat IDC analis Amy Loomis.

Lima Pilar Budaya Mendukung dan Memelihara Budaya TI Yang Inovatif

5 Pilar Budaya TI Yang Kuat

Lima pilar budaya berikut lebih penting dari sebelumnya untuk mendukung dan memelihara budaya TI yang inovatif dan terlibat. Inilah cara kami menerapkannya di CommScope dan dampaknya terhadap budaya kami.

1. Komunikasi.

Kami meminta para pemimpin senior TI untuk menjangkau lintas teknologi dan batas bisnis untuk menanamkan diri mereka dalam bisnis, terlibat dalam rapat staf, dan berkomunikasi secara pribadi—tidak mudah ketika Anda adalah perusahaan global dengan lebih dari 30.000 karyawan.

Dengan melakukan itu, ini memberi tim bisnis di seluruh perusahaan kesempatan untuk mengajukan pertanyaan dan pemimpin TI kesempatan untuk memberikan kejelasan. Yang paling penting, ini membuka saluran untuk mendengarkan sudut pandang yang berbeda dari bagian bisnis yang lebih kecil atau wilayah yang berbeda di dunia. Saya selalu memberi tahu tim kepemimpinan TI saya bahwa pekerjaan nomor satu mereka adalah berhubungan dengan orang-orang dan memastikan Anda memberi mereka kenyamanan dan kepercayaan diri—apakah itu menghadapi tantangan di perusahaan, tantangan di pasar, atau pandemi. Anda harus berada di sana.

Misalnya, grafik di bawah ini membandingkan perbedaan antara budaya tatap muka dan budaya yang dimediasi secara digital menurut Amy Loomis, direktur riset IDC untuk Future of Work.

2. Kepercayaan

Salah satu hal pertama yang harus Anda lakukan dalam membangun budaya tepercaya adalah berbicara dengan orang-orang Anda untuk mengetahui apakah mereka benar-benar memahami tujuan mereka dalam organisasi dan apakah mereka terhubung dengan misi perusahaan yang lebih besar. Setiap orang harus tahu mengapa mereka datang bekerja setiap hari. Anda juga harus meminta orang-orang TI dan pemimpin tim berbicara dengan seseorang di sisi bisnis dan mencoba memahami tujuan dan tekanan mereka. Ketika Anda melakukan ini, Anda harus secara aktif mendengarkan apa yang mereka katakan tentang penderitaan bisnis atau pelanggan mereka. Jika Anda tidak melakukan ini, maka Anda tidak akan pernah masuk ke posisi mereka untuk mengetahui apa masalahnya dan bagaimana Anda dapat membantu. Setelah semua orang menyadari misi mereka dan memahami bahwa Anda dan orang lain ada untuk membantu, ini menciptakan kerangka kepercayaan yang dapat digunakan untuk membangun hubungan yang lebih kuat.

3. Empati dan kerendahan hati

Kecuali Anda rendah hati dan mendengarkan secara aktif, Anda tidak dapat memiliki empati, memahami penderitaan bisnis, atau mengambil posisi seseorang dalam hal benar-benar mengetahui dan memahami tujuan dan sasaran mereka. Penting sebagai pemimpin untuk peka terhadap ruang orang lain dalam lingkungan kerja hibrida jika Anda ingin mereka berkolaborasi dan menyelesaikan pekerjaan. Pesannya adalah bahwa kami tidak hanya mendorong hal-hal dari atas, tetapi kami benar-benar ingin mendengarkan dan memahami tantangan dan kebutuhan Anda. Sebagian dari ini mungkin untuk memberikan pelatihan tambahan atau bahkan lebih banyak alat kolaborasi. Pada akhirnya ini lebih tentang memahami dan menjadi bagian dari solusi daripada hanya mendorong sesuatu dari atas.

4. Akuntabilitas

Akuntabilitas sejati datang dari pemimpin tim yang menanamkan kebanggaan dan rasa memiliki tujuan kepada orang-orang yang melapor kepada mereka, yang membuat mereka lebih bertanggung jawab atas tindakan yang mereka ambil dan pemikiran mereka di balik tindakan tersebut. Mereka tidak akan bertanggung jawab jika mereka tidak memahami tujuan keseluruhan, atau jika tujuannya tidak jelas, dan ini berasal dari kata-kata dan tindakan para pemimpin tim. Akuntabilitas tidak boleh menjadi konsep atau nilai yang digeneralisasi, di mana semua orang melihatnya hanya sebagai tanda centang.

5. Fleksibilitas

Setiap tim dan piagam setiap tim berbeda berdasarkan apa yang mereka lakukan, bahkan jika mereka terhubung dan sinkron dengan pesan perusahaan yang lebih besar. Jadi, penting untuk mendapatkan umpan balik dari setiap tim untuk mengetahui apa yang berhasil dan apa yang tidak. Semuanya kembali ke pemahaman dan mengetahui apa yang tim, jika tidak setiap karyawan, alami. Orang-orang selalu bersedia untuk berubah, dan tantangan bagi kepemimpinan adalah untuk memahami dan mengetahui bahwa perubahan itu mungkin.

Di atas segalanya, ingatlah bahwa kumpulan orang yang tepat untuk mencapai tujuan budaya Anda adalah tim yang Anda miliki. Ini semua tentang membantu mereka melihat dan memahami ke mana arah Anda dan perusahaan, yang mungkin membutuhkan waktu lebih lama. Saya sangat percaya itu adalah tanggung jawab kepemimpinan untuk cukup pandai berbicara agar orang tahu ‘mengapa’ dan tujuan dari apa yang mereka lakukan.

Posted on