Tidak Ada Indah yang Bertahan dari Perang Budaya

muzweek.net – Amerika adalah tempat yang jauh lebih sulit untuk menjadi seorang anak daripada memiliki alasan untuk menjadi, dan tempat yang jauh lebih sulit untuk memiliki dan membesarkan anak daripada memiliki alasan yang mungkin untuk menjadi: Sulit untuk menemukan politisi yang tidak setuju dengan keduanya.

proposisi, dan lebih sulit lagi untuk menemukan satu dengan niat melakukan sesuatu tentang hal itu. Ketika datang ke bisnis penting merawat anak-anak dan keluarga, negara kita adalah malu internasional.

Anak-anak Amerika menderita sebagaimana anak-anak yang tinggal di negara-negara dengan kekayaan dan perkembangan yang sebanding tidak: Lebih banyak anak-anak hidup dalam kemiskinan relatif; lebih banyak bayi meninggal; lebih banyak siswa sekolah dasar yang secara rutin melewatkan waktu makan.

Dan orang tua Amerika—khususnya ibu Amerika—juga menderita, dengan cara yang tidak dialami oleh rekan-rekan internasional kita: Angka kematian ibu kita jauh lebih tinggi; pilihan kita untuk mengambil cuti melahirkan dan memulihkan diri jauh lebih terbatas; sumber daya kami untuk dukungan sangat terbatas.

Tingkat kelahiran kami serendah sebelumnya, dan peningkatan jumlah dewasa muda tanpa anak di Amerika Serikat sekarang melaporkan bahwa mereka tidak pernah berencana untuk memiliki anak.

Ini adalah kehancuran, ini adalah kerugian

Tidak Ada Indah yang Bertahan dari Perang Budaya

Ini adalah kehancuran, ini adalah kerugian. Inilah yang tampak seperti keadaan setengah gagal. Kebetulan juga konteks sosial dan politik di mana rancangan opini Mahkamah Agung di Dobbs v. Jackson Women’s Health bocor pada Senin malam, dan itu adalah hal pertama yang terpikir oleh saya ketika saya melihat berita itu.

Tidak, saya tidak senang bahwa rancangan keputusan akan membatalkan Roe v. Wade, karena saya telah mengakui keberatan moral saya sendiri tentang aborsi selama bertahun-tahun, banyak di kanan dan kiri tampaknya mengharapkan saya untuk melakukannya.

Saya, di antara teman-teman saya yang kidal dan liberal, mungkin orang yang paling benar dari orang yang salah, atau begitulah saya suka menghibur diri sendiri; Dengan kata lain, saya adalah salah satu dari tipe Pekerja Katolik yang kuno dan tidak direkonstruksi, orang yang pro-kehidupan yang juga — pada kenyataannya, terutama — peduli dengan hukuman mati, perang, dan mempromosikan program kesejahteraan Nordik yang murah hati.

Yang ingin saya katakan adalah bahwa dalam pikiran saya, semua yang saya yakini dalam kepang bersama dalam sebuah visi dunia diliputi dengan kreativitas, perayaan, dan kehidupan yang sangat melimpah, dan saya menduga bahwa kita dapat beringsut lebih dekat ke tempat itu melalui politik kesetaraan, keadilan, dan cinta.

Jadi saya tidak menikmati kesengsaraan siapa pun, dan saya tidak mencibir—Tuhan, jika ada orang yang tidak punya tempat, itu adalah saya—dan saya tidak akan mendukung politik apa pun selain program bantuan radikal untuk anak-anak Amerika.

Anak-anak tidak memilih atau menyumbang untuk kampanye

Tapi di mana lobi untuk anak-anak, dan siapa yang diuntungkan dengan membuat keributan tentang fakta bahwa mereka hanya diberikan sedikit hak dalam masyarakat kita? Anak-anak tidak memilih atau menyumbang untuk kampanye, dan orang tua yang peduli cenderung mengkhawatirkan anak-anak mereka sendiri.

Bukan kepentingan anak-anak sebagai kelompok orang yang kehilangan haknya dan kebanyakan tidak berdaya. Sebenarnya tidak ada kekuatan politik bagi mereka, meskipun hampir setiap partai mengklaim untuk memperjuangkan kepentingan mereka pada satu waktu atau yang lain.

Tetapi pertimbangkan betapa sebenarnya para politisi yang sangat acuh tak acuh terhadap buah yang tampaknya menggantung rendah ini: Baru-baru ini, Kongres memiliki kesempatan untuk membuat permanen kredit pajak anak yang diperluas yang dilembagakan Donald Trump selama pandemi.

Tetapi memilih untuk tidak melakukannya. Kampanye menentangnya dipimpin oleh Partai Republik, termasuk Senator Marco Rubio, Senator Mike Lee, dan analis kebijakan Oren Cass—pria yang menghargai keluarga, semuanya.

Banyak kesulitan yang tidak berarti yang menimpa anak-anak Amerika

Masing-masing berpendapat, pada dasarnya, bahwa memastikan orang tua miskin bekerja keras lebih penting daripada memastikan anak-anak miskin memakai sepatu. Demokrat, sementara itu, tetap dilumpuhkan seperti biasa oleh sayap kanan mereka sendiri dan, meskipun memiliki mayoritas sempit di kedua majelis Kongres dan presiden yang menjabat, tidak dapat menyelamatkan kredit pajak anak, membuat jutaan anak-anak Amerika kembali miskin.

Politisi, apa pun yang mereka katakan tentang nilai dan keyakinan mereka, terutama peduli pada kekuasaan dan uang; percayalah sampai Anda melihat mereka melakukan atau mengatakan sesuatu yang benar-benar dapat merugikan mereka. (Bisakah Anda membaca, Joe Manchin?) Anda akan menunggu lama.

Banyak kesulitan yang tidak berarti yang menimpa anak-anak Amerika, khususnya, tampaknya berlalu begitu saja tanpa pemberitahuan. Bahkan lembaga pemerintah yang ditunjuk untuk melindungi hak-hak kelompok yang paling rentan ini terkadang gagal melakukannya sama sekali.

Intinya: Senin malam yang lalu, saya bertemu dengan seorang teman saya yang bekerja di program pengalihan pengadilan remaja yang berbasis di Connecticut. Pekerjaan telah tiada henti untuknya akhir-akhir ini berkat kekacauan yang ditimbulkan oleh mundurnya langkah-langkah dukungan dan tunjangan era COVID-19 yang tiba-tiba.

Seorang gadis remaja baru saja menjadi sasaran ancaman ganas

Tapi satu situasi anak tertentu menghantuinya: Seorang gadis remaja baru saja menjadi sasaran ancaman ganas, dikunci dari rumah oleh ayahnya, dan dipaksa tidur di luar ruangan. Sekarang dia tinggal dari sofa ke sofa dan berjuang untuk tetap bersekolah.

Ketika teman saya menelepon untuk melaporkan masalah ini ke Departemen Anak dan Keluarga, dia memberi tahu saya, agensi menolak untuk mengambil kasus tersebut, dengan alasan bahwa karena remaja itu untuk sementara menemukan teman untuk tinggal, dia, untuk saat ini, aman. . DCF kewalahan dan kekurangan staf sebelum pandemi; sulit membayangkan bahwa kondisinya telah membaik sejak itu.

Gadis itu ada di pikiran saya ketika saya menyaksikan Partai Republik yang kehilangan haknya untuk sementara merayakan kemenangan yang belum sempurna, sementara Demokrat yang memiliki pemerintah federal bersatu merenung dengan murung di bangku pembelot reguler mereka dan tahu tidak ada yang bisa mereka lakukan.

Di media sosial, orang-orang marah, marah, putus asa; ini tampaknya berlaku di semua bidang, bahkan bagi mereka yang memiliki alasan kuat untuk memandang diri mereka sebagai pemenang. Bagaimanapun, ini adalah perang budaya: Setiap kemenangan hanyalah tendangan voli pembuka di teater yang lebih megah dan lebih kejam.

Entah bagaimana, dalam kampanye besar yang dipimpin oleh kanan untuk menetapkan apa yang Gereja Katolik selama beberapa waktu disebut sebagai “budaya kehidupan” di negara ini, Amerika Serikat telah menjadi A Canticle for Leibowitz—studi esque dalam hal-hal mendasar yang akan dibatalkan.

Politik adalah hilir budaya, dan ini mungkin kekalahan terbesar dari semuanya: Memiliki dan membesarkan anak-anak itu sendiri sekarang tampaknya siap menjadi masalah perang budaya, setiap hari kehilangan kemiripan diskursifnya dengan peristiwa kehidupan biasa dan mendapatkan semua penanda pribadi.

Pilihan konsumsi yang membuat pernyataan tentang siapa Anda dan di pihak mana Anda berada. Partai Republik tampaknya terlalu senang untuk menyenggol proses tersebut bersama dengan karikatur lib tanpa anak dan momok tentara “penjahit”, yang secara luas melabeli sejumlah pendidik sayap kiri, aktivis, dan orang tua sebagai pedofil.

Fakta bahwa Partai Republik unggul dua lawan satu versus Demokrat

Fakta bahwa Partai Republik unggul dua lawan satu versus Demokrat di antara rumah tangga dengan anak-anak dalam survei pra-tengah semester terbaru Marist menunjukkan bahwa mereka menikmati beberapa keberhasilan dalam dorongan ini untuk menjadi Partai Orang Tua, dan terus berlanjut.

Sungguh hal yang mengerikan untuk disaksikan, dan betapa jauhnya dari sesuatu seperti kemenangan. Tidak ada yang indah yang bertahan dari perang budaya. Mungkin juga menjadi orang tua—satu hal ini, kebahagiaan yang membebani, ekstasi duniawi ini—akan segera menjadi konsep lain yang begitu diregangkan dan diubah oleh persyaratan perang terpanjang Amerika sehingga orang-orang yang bisa menemukan kepuasan di dalamnya akan ragu-ragu, dan orang-orang yang mungkin telah mencarinya akan menolak.

Mungkin sebuah ayunan yang mengintip dari balik pagar halaman belakang akan menjadi tanda yang pasti dari kesetiaan partisan rumah tangga seperti bendera kehidupan berwarna biru atau salah satu dari tanda-tanda halaman rumput yang dimulai di rumah ini, kami percaya.

Dan mungkin anak-anak sendiri akan menjadi begitu sekunder untuk soal apa yang dikatakan keberadaan mereka tentang orang dewasa yang melahirkan mereka bahwa membuat undang-undang bahkan untuk kesejahteraan dasar mereka akan menjadi tidak mungkin. Mungkin mereka sudah punya.

Posted on