Bangunan Monumental Dan Monumen Di Malaysia

muzweek – tempat monumental dan monumen best Pada entri ini kali kami akan berkongsi dengan anda semua artikel yang memikat iaitu mengenai bangunan monumental di Malaysia.

1) Bangunan Monumental di Malaysia

Sebagai bukti ke suatu hal kejadian riwayat dan suatu hal zaman itu, monumen lama dan bangunan lama benar-benar berperan untuk jadi bukti terlebih kembali dari sisi perubahan riwayat negara. Beberapa detik dan saat riwayat negara pernah dijajah dan ditahan di suatu saat dulu bisa diimbas kembali dengan bentuknya warisan penjajah seperti rumah agam, jambatan, kota dan menara jam.

Penjajahan awalnya pemerintah British di semenanjung Tanah Melayu saat akhir era ke-18 bisa ditunjukkan dengan kewujudan dan tertubuhnya bangunan monumen dan penjajahan monumental di Georgetown, Pulau Pinang seperti Kota Cornwallis (1808), Gereja St George (1817), Menara Jam Victoria (1897) dan Muzium Negeri (1821).

Bangunan Sultan Abdul Samad ialah bangunan yang seni binanya bercirikan Moor dan direka wujud oleh Anthony C. Norman, seorang arkitek British. Teritori selebar 10200 mtr. persegi dan tingginya juga adalah 57 mtr.

merupakan tapak bangunan dua tingkat ini dibangun. Ada tempat letak kereta untuk beberapa hakim dan pegawai-pegawai mahkamah yang berada di berbahagian bawah bangunan. Dia memiliki sebuah menara jam yang dengan tinggi 40 mtr. dan 3 biji kubah.

Di tahun 1978, pengubahsuaian sudah dilaksanakan yang sudah menelan berbelanja sekitar RM17.dua juta yang ambil periode sepanjang 6 tahun untuk dipersiapkan. Bendera Union Jack sudah di turunkan di sini di tanggal 31 Ogos 1957 dan berawalnya kibaran bendera Daerah Persekutuan.

Pertanda dan mercu kibaran bendera ini memperlihatkan satu pertanda berakhirlah jaman penjajahan di negara kita dan lahirlah satu warga yang merdeka tanpa penjajahan asing. Bangunan ini sudah dirasmikan di tahun 1896 dan nama Sultan Selangor yang memerintah pada saat itu sudah diambil untuk menyebut bangunan ini.

2)Bangunan Stadhuys

Di tahun 1650, Bangunan Stadhuys sudah dibina oleh pemerintahan Belanda sebagai tempat tinggal rasmi Gabenor Belanda dan pegawai-pegawainya. Bangunan ini sebagai contoh terbaik senibina style Belanda pada saat itu.

Di Rantau Timur, bangunan Stadhuys dipercaya sebagai bangunan yang paling tua. Didalamnya ada Muzium Riwayat dan Muzium Ernografi yang bisa didatangi tidak anggap wisatawan dalam dan luar negara. Bangunan ini benar-benar memvisualisasikan kekhasan dan contoh terbaik untuk senibina Belanda pada jaman itu. Didalamnya bisa dijumpai bahan warisan riwayat Melaka 400 tahun dulu dan pameran baju pengantin tradisionil.

Ke-2 -dua muzium ini ada menjelaskan butiran terinci dan komplet berkenaan bagaimana di jaman dulu, beberapa bahan dan baju-pakaian warisan ini mainkan peran pada saat itu. Tidak boleh tidak paham bangunan monumental di Malaysia di Melaka pada aslinya ialah warna putih.

Bangunan Monumental Dan Monumen Di Malaysia

 

Bangunan Monumental dan Monumen Di Malaysia

3)Batu Bersurat, Terengganu

Di tahun 1887, Batu Bersurat ditemui di Padang Tara, di pinggir Sungai Tara, Daerah Buloh, Kuala Geram ia Wilayah Hilir Terengganu. Selanjutnya, Husin Bin Ghulam Al-Bukhari, seorang pakar perniagaan sudah menemui Batu Bersurat ini di berbahagian tangga surau Daerah Buloh di tahun 1902. Batu Bersurat ini jadi dan dipakai sebagai alas membersihkan kaki saat sebelum naik ke tangga surau dan kondisinya juga sudah patah sebahagian di samping atas.

Pada Batu Bersurat ini ada tulisan jawi bertarikh 702 pindah yang dicatat di atasnya. Pencahayaan berkenaan Islam sebagai agama rasmi dan hukum-hakam Islam terkait tindakan maksiat dan hukuman yang hendak dikenai mengikuti tingkat seorang dan dengan realita-kenyataan palsu ada dicatat pada batu itu.

Batu Bersurat ini pernah dihantar di tahun 1983 ke Muzium Singapura buat utang sebentar. Batu Bersurat sudah dibawa kembali lagi ke Kuala Lumpur sebagai utang dari Muzium Raffles Singapura jika Muzium Negara Kuala Lumpur sudah siap dibina.

Di tanggal 12 Februari 1987, surat sudah dicatat oleh Kerajaan Negeri Terengganu ke Kedudukan Muzium dengan terkandungnya isi dan keinginan untuk memperoleh kembali Batu Bersurat itu. Ini kerana faksi Muzium Terengganu ingin mempamerkan Batu Bersurat itu di muzium mereka. Di tahun 1991, keputusan sudah dikeluarkan oleh Jamaah Menteri supaya Batu Bersurat itu dipulangkan sebelumnya ke Kerajaan Terengganu.

Satu upacara penyerahan sebelumnya Batu Bersurat ke Kerajaan Negeri Terengganu sudah diadakan di Dewan Kesepakatan, Wisma Darul Iman, Kuala Terengganu pada 6 Julai 1991, jam 9.30 pagi. Pada periode itu, Timbalan Ketua Setiausaha Kementerian Kesenian, Kebudayaan dan Pelancongan iaitu Encik Ismail Bin Adam yang sebagai wakil Kerajaan Persekutuan. Pada saat, YAB. Dato’ Seri Amar DiRaja Tan Sri Haji Wan Mokhtar Bin Ahmad yang disebut Menteri Besar Terengganu pada saat itu sebagai wakil Kerajaan Negeri Terengganu.

Penemuan Batu Bersurat di Terengganu ini sebuah peringatan yang terawal yang ditemui di Semenanjung Malaysia dan sebagai titik tolak berawalnya pengisytiharan Agama Islam sebagai agama rasmi negara dan Undang-undang Islam.

Konklusinya di sini, perawatan dan pemuliharaan bangunan dan monumen monumental warisan jaman dulu sangatlah penting dan dibutuhkan agar angkatan muda bisa tahu berkenaan background dan riwayat penubuhan sesebuah negara.

Posted on